Senin, 20 Februari 2012

Perlindungan Hukum Satwa Langka

 
 
PERDAGANGAN SATWA LANGKA YANG DILINDUNGI DI INDONESIA

Indonesia merupakan Negara yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati serta tingkat endemisme (keunikan)  yang sangat tinggi sehingga dimasukkan dalam salah satu negara mega biodiversity (PHPA 2005). Menurut World Conservation Monitoring Committee Indonesia (1994) kekayaan alam Indonesia berupa keanekaragaman hayati tersebut antara lain  memiliki 1.539 jenis burung (17% dari seluruh jenis burung di dunia).
            Pada tahun 2003 Pemerintah melalui Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 516/Kpts-II/1995 yang kemudian ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 telah menetapkan nama dan jenis fauna langka yang dilindungi yaitu sekurang-kurangnya ada 236 jenis satwa yang dilindungi dengan perincian 70 jenis Mamalia, 93 jenis Aves, 31 jenis Reptilia, 7 jenis Pisces, 20 jenis Insecta, 1 jenis Anthozoa dan 14 jenis Bivalvia.
            Oleh karena satwa-satwa tersebut memiliki potensi ekonomis dan nilai jual yang tinggi, maka penyelundupan atau smuggling terhadap satwa-satwa langka yang dilindungi ini marak dilakukan. penyelundupan satwa langka in sangatlah mengkhawatirkan karena kegiatan tersebut tidak tercatat dalam statistik resmi kegiatan ekspor. hal ini tentu saja sangat merugikan negara karena ada potensi pajak yang hilang. Bayangkan saja di pasaran Internasional, seekor bayi orangutan dihargai sekitar USD 2500.  dan tidak lama ini telah terungkap bahwa kurang lebih ada 200 orangutan Indonesia yang diselundupkan ke Negara tersebut. dengan kurs 1 dollar saat ini berkisar RP. 9.800,- maka dapat terhitung potensi kerugian Negara atas penyelundupan tersebut adalah kurang lebih sebesar Rp. 4,900,000,000.
            Angka tersebut baru kita dapatkan dari suatu kasus yang ada, masih banyak kasus-kasus lain dan satwa-satwa langka lain yang dijual ke luar negeri secara illegal. seperti contoh lainnya mengenai penyelundupan burung Kakatua jambul Kuning yang juga merupakan komoditi yang banyak diminati. menurut WWF Manokwari, setiap 4 bulan ada 6.480 ekor burung Kakatua Jambul Kuning yang diselundupkan ke Singapura dengan harga jual berkisar Rp. 5.000.000 setiap ekornya. bisa kita bayangkan berapa uang Negara hilang senilai Rp. 32.400.000.000.
            Contoh kasus di atas hanya dari beberapa kasus yang termonitoring, masih banyak lagi kasus-kasus penyelundupan dan perdagangan illegal satwa langka yang dilindungi ini dijual ke luar negeri yang tidak termonitoring.
            Ada beberapa alasan mengapa perdagangan satwa ini terjadi, yaitu :
·         Makanan, merupakan salah satu sumber daya alam yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat untuk menjamin keberlangsungan hidup mereka. menurut TRAFFIC peningkatan ketergantungan terhadap daging meningkat sebagai akibat dari meningkatnya populasi manusia dan angka kemiskinan.
Contoh : Suku Dayak Punan masih sering memburu Orangutan untuk dimakan dagingnya.
·         Pakaian dan Aksesoris, seperti kulit, bulu, dan sebagainya.
contoh : Pakaian tradisional maupun pakaian modern yang dibaut dari kulit Musang, Beruang, atau Harimau.
·         Olahraga, perburuan hewan sebagai sarana olahraga.
Contoh : Perburuan Burung Elang atau perburuan Rubah.
·         Kesehatan dan Perawatan, obat-obatan tradisional hingga kebutuhan farmasi. diperkirakan 80% penduduk dunia tergantung pada perawatan kesehatan dari obat-obatan tradisional.
Contoh : Masyarakat Cina menggunakan tulang Harimau sebagai bahan baku obat tradisional mereka.
·         Agama, dalam penggunaanritual keagamaan atau tradisional.
Contoh : Masyarakat Bali masih menggunakan Penyu sebagai salah satu kelengkapan dalam upacara adatnya.
·         Koleksi, banyak spesies yang dibeli baik dalam keadaan hidup maupun mati sebagai koleksi. Hal ini dilakukan baik oleh Museum maupun individu pribadi.
Contoh : Kulit Harimau atau beruang yang digunakan sebagai tikar.
            Kerugian yang timbul dalam perdagangan satwa liar bukan saja meliputi bidang ekonomi dan sosial melainkan juga mencakup nilai-nilai kehidupan (value and culture) yang menjadi kebanggaan bangsa dan negara. Hal ini dapat dikatakan karena secara fakta dan diakui secara Internasional, Indonesia termasuk tiga negara yang memiliki keanekaragaman hayati (biodiversity) terbesar di dunia bersama Zaire dan Brazil. Dimana berdasarkan penelitian lembaga Internasional jelas-jelas menyatakan bahwa biodeversity Indonesia memiliki tingkat kekhasan (endemism) yang sangat tinggi. Tidak hanya itu, dari 300.000 satwa liar yang ada di seluruh dunia, 17% berada di hutan Indonesia. Sebanyak 515 jenis mamalia dan 1539 jenis burung serta 45% jenis ikan di dunia hidup di perairan Indonesia.
            Padahal dalam undang-undang sudah diatur mengenai larangan baik memperjual-belikan satwa yang dilindungi maupun memelihara atau memiliki satwa langka yang dilindungi tersebut. dalam undang-undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya dalam Bab V Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa, pasal 21 ayat (2)a menyebutkan bahwa setiap orang dilarang untuk menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan hidup. Namun kenyataannya larangan yang ada dalam undang-undang ini tidak membuat para pelaku untuk memperjual-belikan satwa tersebut takut, malah satwa tersebut makin marak diperjual-belikan dan ada tempat yang khusus memperjual-belikan satwa yang dilindungi tersebut.
            Seperti di Pasar Burung Splendid Malang, memang satwa-satwa tersebut tidak secara terang di tempatkan di depan toko hewan tersebut, pedagang tersebut menyembunyikan dulu hewan yang dilindungi itu di dalam tokonya, apabila ada pembeli yang bertanya baru mereka menawarkannya kepada pembeli. Seperti anak harimau sering ditemui di Pasar Splendid Malang tersebut untuk dijual oleh pedagang. padahal harimau telah ditetapkan sebagai satwa yang dilindnungi oleh Pemerintah dalam Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 dan tidak boleh diperjual-belikan oleh masyarakat umum.
            Hal tersebut juga diungkapkan oleh ketua ProFauna Indonesia, Rosek Nursahid, ProFauna sudah menemukan berbagai jenis satwa dilindungi disembunyikan di rumah para pedagang di sekitar Pasar Burung Splendid. dan kata Rosek Nursahid pembelinya adalah warga Malang sendiri dan para wisatawan yang datang ke Kota Malang. salah satu satwa yang dijual di sana yaitu Lutung Jawa (Trachipithecus Auratus) yang merupakan satwa endemik Pulau Jawa.
            Perdagangan satwa dilindungi adalah melanggar UU Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya. Dalam undang-undang tersebut disebutkan bahwa pelaku perdagangan satwa dilindungi dapat dijerat hukuman penjara 5 tahun dan denda Rp 100 juta. Meskipun sudah ada hukum yang melindungi satwa liar dari perdagangan ilegal, namun pada prakteknya perdagangan satwa liar masih terjadi secara terbuka di banyak tempat di Indonesia.
            Perdagangan satwa liar tersebut menjadi ancaman serius bagi kelestarian satwa karena kebanyakan mereka hasil tangkapan dari alam. Hal ini akan membuat satwa liar asli Indonesia menjadi semakin terancam punah, apalagi ditunjang dengan habitat satwa liar yang kian menyempit dan menurun kualitasnya. ProFauna memandang sudah saatnya isu perdagangan satwa liar menjadi isu nasional, hal ini untuk memastikan agar semua aparat penegak hukum di Indonesia bisa bekerja lebih efesien dan terkoordinir dalam memerangai perdagangan satwa liar ilegal.


Referensi :
http://jendelagertak.blogspot.com/2010/03/satwa-langka.html, diakses 14 feb 2012
http://advokatku.blogspot.com/2006/01/sejuta-potensi-kerugian-negara-atas.html, diakses 14 feb 2012
http://:traffic.org/trade/wildlifeTrade: What is it?, diakses 2 feb 2012
http://cocomerina.wordpress.com/ 14 feb 2012
http://www.surabayapagi.com, diakses 2 feb 2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar